Klub Rekreasi di Singapura – Singapore Recreation Club (SRC) adalah klub sosial yang didirikan pada 23 Juni 1883 oleh anggota komunitas Eurasia. Klub itu dimulai sebagai klub olahraga dan sejak itu, telah diperluas untuk mencakup banyak kegiatan sosial lainnya.

Klub Rekreasi di Singapura

Awal

Menurut sejarah resmi klub, SRC dimulai sebagai Straits Cricket Club pada tahun 1880 dengan sekelompok kriket muda Eropa. Namun, pesta ulang tahun keempat Straits Cricket Club pada bulan Juli 1881 disebutkan dalam pers, menunjukkan bahwa klub mungkin sudah mulai pada tahun 1877 sebagai gantinya.3 SRC secara resmi didirikan pada 23 Juni 1883, dan memainkan pertandingan kriket pertamanya melawan Royal Artileri pada 1 September di tahun yang sama. J. R. MacFarlane adalah presiden pertamanya, B. E. D Aranjo sekretaris dan C. V. Norris bendahara, sedangkan pelanggan pertamanya adalah W. H. Read, Henry McCallum dan John Anderson. http://daftarsbobet88.sg-host.com/

Paviliun pertama

Klub Rekreasi di Singapura

Dengan pembentukan klub, izin diberikan bulan berikutnya pada bulan Juli untuk penggunaan ujung bawah Padang untuk pertandingan kriket dan kemudian, tenis rumput. Anggota klub, bagaimanapun, bertemu di sebuah gedung di Waterloo Street. Pada tanggal 25 Maret 1884, pemerintah memberikan izin untuk mendirikan paviliun antara bangunan yang sekarang dan Jalan St Andrew. Selesai pada November 1885, itu adalah struktur sederhana yang menempati tempat parkir SRC saat ini.

Pada 1900, dengan kehadiran yang meningkat di acara-acara olahraga, klub memutuskan untuk membangun paviliun baru untuk mengakomodasi kerumunan selama pertandingan kriket. Dana untuk pembangunannya dikumpulkan dari anggota, perusahaan bisnis dan teman-teman. Konstruksi dimulai setelah persetujuan untuk bangunan baru diperoleh pada tahun 1904. Dibangun di sebelah paviliun lama, clubhouse baru secara resmi dibuka pada 2 September 1905 oleh putri Gubernur John Anderson.

Paviliun kedua

Paviliun kedua dibangun oleh Tuan Hogan & Co, di bawah arahan D. M. Martia, arsitek dan wakil presiden klub. Itu adalah bangunan dua lantai dengan tempat tinggal para pelayan di lantai dasar dan kamar-kamar anggota di atas. Sebuah beranda berlari mengitari gedung di lantai dua. Selain aula besar, ada kamar di kedua sisi aula untuk mengakomodasi pertemuan komite. Pada 1 Maret 1931, bangunan telah diperluas dengan penambahan dua sayap untuk menyediakan kamar ekstra untuk biliar, membaca, permainan kartu dan panggangan, serta ruang wanita.

Dengan pecahnya Perang Dunia II, gedung SRC dibeli oleh otoritas militer Inggris pada awal Februari 1942. Anggota berperang melawan Jepang, melayani di Perusahaan Eurasia Korps Sukarelawan Singapura. Setelah Jepang menaklukkan Singapura pada 15 Februari 1942, komunitas Eurasia berkumpul di Padang di depan Klub Rekreasi Syonan pada 3 Maret 1942. Klub itu digunakan sebagai pusat pendaftaran dan orang-orang dengan keturunan Inggris atau Belanda dikirim ke kamp-kamp interniran . Itu kemudian digunakan selama Pendudukan Jepang sebagai pusat rawat jalan medis. Klub ini dipulihkan pada tanggal 29 Juli 1946 setelah Pendudukan. Sayangnya, catatan SRC telah hilang atau dihancurkan selama perang.

Kegiatan

Cricket adalah olahraga utama yang dimainkan di klub. Sebelum clubhouse dibangun, para olahragawan harus berlindung di bawah pohon mangga besar. Pada Januari 1884, tenis rumput diperkenalkan dan klub mulai mengadakan turnamen. Dalam beberapa bulan setelah menyelesaikan paviliun pertama, SRC menjadi tuan rumah acara olahraga dua hari pertama dari 1 hingga 2 Juli 1886. Komunitas Eropa dan Eurasia berubah dalam jumlah yang kuat dan tempat itu penuh sesak. Pertemuan olahraga ini menjadi urusan tahunan sampai terganggu oleh Perang Dunia I. Ini kembali pada tahun 1919.

Lokasi bersama SRC dengan Singapore Cricket Club (SCC), yang menduduki ujung Padang, membuat hubungan persahabatan yang kompetitif, terutama selama pertandingan kriket. Klub serupa seperti Klub Rekreasi Penang, Klub Kriket Malaka dan Klub Kriket Selangor berkompetisi dengan SRC. Pertandingan kriket pertama yang dimainkan di luar Singapura diadakan pada tahun 1887, di mana klub tersebut berkompetisi melawan Malacca Cricket Club.

Selain kriket, olahraga klub lainnya adalah sepak bola, atletik, tenis, dan hoki. Klub bersinar terutama dalam hoki, tumbuh untuk mendominasi adegan hoki setelah perang. Tujuh anggota tim hoki Olimpiade Melbourne Singapura 1956 berasal dari SRC dan tim mereka akhirnya berada di posisi kesembilan. Di hadapan mereka, di Olimpiade London 1948, ada Olimpiade SRC lainnya, Lloyd Valberg, yang merupakan satu-satunya wakil Singapura. Pelompat tinggi, Valberg telah menempatkan kedelapan.

Sebagai klub pria, kegiatan sosial tradisional di sana berputar di sekitar minuman dan permainan kartu pada hari Minggu sore. Satu-satunya kegiatan sosial lainnya adalah pesta teh setelah pertemuan atletik, dan “satu atau dua tarian dalam setahun”.

Keanggotaan

Klub Rekreasi di Singapura

Klub ini berfungsi sebagai tempat bagi anggota Eurasia, berbeda dengan kompetitornya, SCC khusus Eropa di seberang Padang. Namun, keanggotaan SRC terbatas hanya untuk pria Eurasia. Ini adalah kasusnya hingga pertengahan 1950-an. Wanita diizinkan di tempat klub dari tahun 1927 sebagai tamu, dan ruang wanita adalah bagian dari ekstensi 1931 yang dibuat untuk klub. Barulah pada tahun 1955 bahwa klub dibuka untuk non-Eurasia, setelah Kepala Menteri yang baru terpilih David Marshall dan dua non-Eurasia lainnya melamar menjadi anggota. Ketiganya diberi keanggotaan kehormatan. Keanggotaan berlangganan dibuka untuk non-Eurasia dan wanita pada tahun berikutnya pada tahun 1956. Dato Aw Cheng Chye adalah salah satu non-Eurasia pertama yang bergabung.

Pada 11 Februari 1963, mayoritas memilih untuk membuka keanggotaan untuk semua penduduk di Singapura. Namun, perubahan terbesar terjadi pada 1994 ketika keanggotaan dibuat dapat ditransfer dan SRC beralih dari klub olahraga menjadi klub sosial. Ini dilakukan untuk memfasilitasi penjualan keanggotaan untuk membiayai pembaruan sewa tanah klub dan pembangunan clubhouse baru. Penjualan keanggotaan ini menghasilkan S $ 48 juta. Pada tahun yang sama, sewa tanah diperpanjang selama 30 tahun dengan biaya S $ 12,9 juta.

Keanggotaan naik secara bertahap dari 30 pada pertemuan pendiri pada tahun 1883, menjadi 65 pada tahun 1891 dan 174 anggota biasa pada tahun 1937. Setelah perang, keanggotaan berdiri pada 494 pada Januari 1948 dan mencapai 900 pada tahun 1960. Ia tumbuh dengan mantap hingga 1992 ketika keanggotaan mencapai 1.300 . Dari 1994 hingga ’95, SRC melakukan transisi dari menjadi klub olahraga dengan keanggotaan yang tidak dapat dipindahtangankan ke klub sosial dengan keanggotaan yang dapat ditransfer yang dapat dibeli dan dijual. Sebanyak 5.500 keanggotaan yang dapat dipindahtangankan dijual, dan anggota biasa yang ada memiliki opsi untuk membeli S $ 15.000 keanggotaan yang dapat ditransfer dengan harga S $ 3.000. Anggota wanita yang ada dapat membeli keanggotaan wanita yang dapat ditransfer dengan S $ 7.500 seharga S $ 1.500.

Langganan klub adalah $ 1 dengan biaya masuk $ 1 ketika klub pertama kali didirikan, dan pada tahun 1921, menurut buku One Hundred Years of Singapore, tiket masuk ke klub biaya $ 5 dan berlangganan bulanan adalah $ 2. Ketika keanggotaan menjadi dapat ditransfer, biaya bulanannya adalah S $ 20. Pada 2005, meskipun biaya berlangganan naik menjadi S $ 42 per bulan, itu masih sekitar yang terendah di Singapura.

Logo

SRC mengadopsi warna korporat merah dan biru pada tahun 1886 – merah untuk persaudaraan dan biru tua untuk sportif. Lambang klub diadaptasi dari desain pemenang Hoon Siew Hong dalam kompetisi 1978. Ini fitur empat pilar, yang mewakili empat budaya utama di Singapura bertemu di klub dalam persekutuan umum dan sportif. Pilar melengkung di sekitar inisial klub dan tanggal pendiriannya tahun 1883, dan diatasi oleh kepala singa, yang mewakili Singapura.

Clubhouse 1997

Ketika klub pindah ke lantai enam bekas Gedung SISIR di 179 River Valley Road pada akhir 1994, clubhouse tua itu dihancurkan. Clubhouse tujuh tingkat baru senilai S $ 68 juta dibuka pada tanggal 28 Juni 1997, dengan Wakil Perdana Menteri Tony Tan saat itu menjadi tamu kehormatan. Daftar panjang fasilitas klub baru termasuk kolam renang bawah tanah pertama yang dipanaskan “di wilayah”, gimnasium bawah tanah, dan arena bowling sepuluh jalur.